Fallin' for you

Jatuh cinta, hal yang selalu bisa bikin kita teriak histeris dalam hati karena ulah si dia, belum lagi ungkapan ngeles kita yang s...




Jatuh cinta,
hal yang selalu bisa bikin kita teriak histeris dalam hati karena ulah si dia,
belum lagi ungkapan ngeles kita yang selalu bilang

“apaan sih”
 Ketika seisi dunia ngeledek dengan kata andalannya
“cieeeeeee”
Ini dia nih, satu-satunya jenis jatuh yang enggak bikin kita berdarah dan enggak perlu cari betadine,
cinta, hal yang selalu bisa bikin senang, mood naik 180 derajat, dan bahagia all day long,
gerbang awalnya sih biasanya dimulai dari ngerasa ada yang beda kalo ngeliat si dia, bukan beda karna dia lagi pucat karna sakit tapi beda seperti dek-dekan, mau senyum-senyum terus, dan lain lain semacamnya, ada juga yang sok pura-pura sebel padahal dihatinya seneng banget kalo lagi di datengin sama si dia, biasanya sih cewek, namanya juga cewek kan apa yang dia bilang suka bertolak belakang sendiri, kayak...

“apaansih lo, pergi sana”
Value: “kok lo bisa disini, gue malu tau sama temen-temen gue”

Atau...
“tinggalin gue sendiri”
Value: “please temenin gue, gue butuh lo”

Atau...
“garing banget sih lo”
Value: “hehehe aku suka banget kamu yang lagi bercanda kayak gini”

Atau...
“ngapain lo disini? ngobrol aja sana sama cewek yang tadi”
Value: “gue cemburu, ngapain sih lo tadi sama cewek lain akrab banget”

Yaaa kurang lebih seperti itu, kurangnya tambahin sendiri yaa lebihnya ambil aja.
gue buka kartu sih sebenernya, agak bodoh memang, pasalnya gue juga cewek, ya pasti banget pernah bilang kayak gitu, tapi kan namanya berbagi mah syah-syah ajaaa, yakan girls?
balik lagi, tahap dua setelah membidik biasanya akan ada masa dimana si dia getol banget deketin kita, yaaa namanya juga masa (pendek)atan (read: PDKT) biasanya masa ini bisa berlangsung lama, tapi ada juga yang pendek seperti namanya, lama atau pendeknya pdkt biasanya tergantung si cowok, kenapa gue bilang tergantung si cowok? Karena eh karena sang cewek itu biasanya lebih memilih untuk diam dan ditembak duluan, kalo cowok yang masih malu dan ragu buat nyatain biasanya pdktnya itu agak lama, mungkin yang bikin lama si cowok sedang mempersiapkan diri kali yaa untuk mengeluarkan panah asmaranya...enggak ada yang tau...




Jadian, nah tahap ini nih, tahap dimana gue sendiri enggak tau mau berbagi apa di untaian kata ini, indahnya emang pake banget, siapa coba yang enggak bahagia kalo di sekolah misalnya punya orang yang selalu bisa merhatiin kita, bikin kita semangat masuk sekolah, selalu ada sms pagi yang bilang
“jangan lupa sarapan yaa, aku tunggu kamu di gerbang :)”
Dijamin, belum sempet bales, yang dapet sms itu udah senyum-senyum duluan.
awal-awal jadian biasanya emang manis, semanis madu yang di combine sama coklat lumer...
kenapa gue bilang “di awal” aja? Karena namanya juga hubungan, enggak akan ada kan yang selamanya adem terus, akan tiba saatnya dimana “adem” menjadi “(sedikit)gerah” ada....
ketika gerah itu jadi adem lagi, artinya hubungannya selamat, tapi kalo gerah malah jadi gersang itu artinya hubungannya, BHAY MAKSIMAL! (read: putus).


Jatuh cinta itu, bikin kita selalu bisa mengartikan sederhananya bahagia, bahagianya hidup di bumi bak Hawa yang hidup di surga bersama Adam,
ada didekatnya, melihat senyumnya, melihat matanya, bersandar di pundaknya, menyatu dalam genggaman tangannya, apa lagi?
semuanya terlalu indah dan manis...
siapapun orangnya, ia yang sedang jatuh cinta pasti akan merasa bahagia, bahagia yang tidak tahu bagaimana cara menjelaskannya, itu semua karna "jatuh cinta berjuta rasanya" kebayangkan gimana sulitnya buat dijelasin, ngejelasin satu rasa kayak manis aja udah rumit banget, apalagi yang berjuta rasa...
intinya sih, jatuh cinta itu bukan hal yang memang seharusnya dijelaskan, karna jatuh cinta adalah soal bagaimana kamu merasakannya...


“you can’t spell it, you feel it” – Pooh.





pict by: we ❤ it

You Might Also Like

0 komentar