Janji Manis Bikin Nangis

Akhir-akhir ini, jadi sering digentayangi chat orang yang di capture dan di post di beberapa sosial media. Kurang lebih, chat sepasang ...



Akhir-akhir ini, jadi sering digentayangi chat orang yang di capture dan di post di beberapa sosial media. Kurang lebih, chat sepasang merpati (katanyasih merpati, dua sejoli gitu mungkin) yang ditaburi dengan kata “JANJI” dan “NANTI” kemudian berending sedih. pada deskripsi foto ia katakan *ini chat yang dulu sama pacar yang kini saya panggil mantan*

ada janji…
ada nanti…

Itu semua sebenernya enggak bakal mati sampai akhir hayatnya, harusnya sih.
tapi coba, janji itu sakral. “janji itu utang” tuh sampai ada pribahasanya. Bahaya kalau sembarang ucap. Lalu kalau yang bilang janji dan nanti itu adalah mantan, ketika udah putus apa semua janji dan nanti itu bisa ikut hangus juga persis seperti rasa yang kini telah hangus oleh keduanya?

ENGGAK!

Janji ya janji, apapun makanannya alasannya tetap harus ditepatin. Nanti? Oke, mungkin kita enggak akan pernah tau “nanti” itu kapan, tapi yang pasti ada kata “akan” didalamnya, kapan? Ya nanti. Jadi kalo “nanti” pada dasarnya dia ingin melakukan apa yang dikatakannya, cuma bukan sekarang, kapan? Ya nanti.
tapi ada kok janji yang sifatnya baik dan malah bagus untuk diterapin kayak

“gue pokoknya janji mau bahagiain orang tua gue!”
“gue janji sama diri gue sendiri nilai harus bagus!”
“gue janji sama diri gue sendiri enggak mau lagi nangis karena cinta!”

atau nanti yang sifatnya tidak berandai-andai fatamorga terwang-awang kayak

“nanti pokoknya enggak boleh telat ngampus!”
“nanti gue mau tidur cepet ah enggak mau begadang!”
dll.

Disini yang mau gue omongin adalah janji dan nanti yang pada akhirnya dipertanyakan kemana? Dan pada akhirnya juga hanya menjadi omong kosong belaka. SIAGA 1! Itu adalah janji dan nanti yang sifatnya berandai-andai fatamorgana terawang-awang.


Pada post kali ini gue cuma mau share dan beropini sedikit.
buat kalian diluar sana yang masih, lagi, sedang, jadi sepasang kekasih jangan deh gampang bilang janji atau nanti sama si dia.
ibarat sumpah yang jaga banget jangan sampai keluar saat kita sedang marah.
sama, janji dan kata nanti juga harus dijaga, jangan sampai mudah kita ucapkan ketika kita sedang bahagia. Nanti nyesel lho…
ngerti sih, kalo lagi fallin’ in love itu dunia emang milik berdua deh, “hanya ada aku dan kamu” (ciyeee) tapi terkadang fallin’ in love itu malah bisa bikin kita lupa daratan. (Ya karna emang lagi tenggelam di lautan cinta sih) sehingga, kadang suka ngomong ini itu segampang meluk bantal guling.
mau contoh?

Kadang kalo lagi jatuh cinta pasti rasanya pengen selalu bilang

“aku cuma sayang sama kamu, maunya sama kamu aja, gak mau yang lain… love you”

Pas putus tiba-tiba itu semua melebur menjadi

“emang lo kira cowok/cewek cuma lo doang!”

ada juga yang bikin terbang kayak…

“kamu itu segalanya buat aku”

pas putus bukan enggak mungkin akan melebur jadi

“gue bisa kok hidup tanpa dia! emang dia siapa!”

dan sebagainya sebagainya sebagainya yang lain yang manis yang pernah terlontar dari dua sejoli yang sedang fallin’ in love.
Jadi? Apa opini yang mau gue sampaikan sebenarnya disini? *seruput teh*
gini lho, ibaratnya meninggal itu kan enggak ada yang tau. Nah, putus juga sama, gak ada yang tau, bisa nanti malem, besok, lusa, bulan depan, tahun depan, atau bahkan bisa 2 detik dari sekarang. Gue sih disini emang bukan mau menggaris bawahi lo jangan ucapin kata-kata sweet (yang ada janjinya) saat lo pacaran. Karna itu hak kalian, hak kalian sepenuhnya yang pacaran mau kayak gimana.Tapi bukan, bukan itu, tapi bukan aku tapi yang mau gue bilang, buat cowok-cowok buat cewek-cewek jangan gampang ucapin janji yang sifatnya berandai-andai fatamorga terwang-awang. Itu cuma awalnya aja bikin terbang pada endingnya gak ada yang bisa tanggung jawab sama janjinya. Kenapa? Karna masih pacaran, beda yaaa gue lagi enggak ngomongin pasangan yang sudah menikah karena itu udah pasti beda cerita. Ini bagi yang pacaran aja, oke? Tolong jangan salah diartikan, Jadi yang PDKT, HTS-an, PHP-an juga belum berlaku. Karena semuanya beda cerita, beda bab.
 
kenapa gue bilang jangan gampang ucapinnya? Karna kalo udah putus, mau dikemanain semua janji-janji itu? Mau dikemanain “nanti aku….” mau di lupain gitu aja? Ya enggak bisalah beroh.
kalo prinsip gue sih sekali janji tetap janji. Hati-hati sama Janji! Lo enggak akan pernah tau jauh disana akan selalu ada orang yang ingat itu dan jangan salahkan pacar lo ketika putus akan bilang

“aku benci sama kamu! Kamu bilang kamu gak bakal ninggalin aku, kenyataannya? Kamu pergi ninggalin aku sama dia”

Nah kan, hayo? speechless deh…

Mulai dari sekarang hp aku yang pegang coba yuk, di revisi lagi janji yang sifatnya berandai-andai fatamorga terwang-awang, bisa lebih aman dan nyaman kalo kita leburkan katanya seperti

Before:

“aku cuma sayang sama kamu, aku enggak mau ngeduain kamu”
“janji?"
janji sayang

(enggak ada yang tau kata janji disini bisa jadi cuma buat nyelametin diri biar nanti enggak disangka selingkuh karna nanti akan bisa bilang “aku enggak bakal nge-duain kamulah, kan aku udah janji *taunya sms itu saat lagi sama cewek/cowok lain* (gile…pedih)

After:

“aku cuma sayang sama kamu, aku enggak mau ngeduain kamu”
“janji?”
“aku enggak bisa janji, karna itu udah bawa Tuhan. tapi yang jelas aku akan selalu usaha untuk enggak ngeduain kamu yang penting kamu bisa selalu percaya sama aku, itu aja yang aku minta dari kamu”

(walaupun mungkin sifatnya blm bisa kita percaya karna enggak pake janji, yang jelas percaya aja sama pacar, kan itu pacar kita sendiri, ketika dia bilang dia mau usaha, ya ayo mari kita lihat usahanya dan jika nanti kita bilang “kok kamu nge-duain aku?” dan ternyata dia bales “kan aku emang enggak pernah janji buat enggak ngeduain kamu” HAHAHA ketawa aja dan pulang. Atau kalo lagi smsan enggak usah dibales, walaupun pedih tapi kan enggak ada yang yang bikin otak kita mumet dengan “ah dia gimana sih katanya janji” enggak ada kan? Ya kalo kayak gitu mah cukstaw aja, kita udah tau dia bukan cowok/cewek yang bisa mengang omongannya sendiri, cukup tinggalin dan lupakan, udah jelas banget dia gak pantes buat kita.

Contoh lain

Before:

“sayang video annivnya onah keren banget deh dari pacarnya(entah kode atau emang mau bilang bagus)”
“masa sih sayang? Kamu suka ya?”
“suka bengeeeet sayang, keren”

“yaudah kalo kamu suka nanti aku bikinin buat kamu juga deh yang lebih bagus”
(taunya besoknya putus padahal anniv tinggal 2 minggu lagi, hayo... enggak jadi bikin video anniv yang sweet itu dong buat si dia atau dapet dari si dia, ada yang nunggu lho...)


After:

“sayang video annivnya onah keren banget deh dari pacarnya(entah kode atau emang mau bilang bagus)”
“masa sih sayang? Kamu suka?”
“suka bengeeeet sayang, keren”
“Wah gokiel! Boleh juga tuh onah usahanya hahaha. eh kita 2 minggu lagi anniv juga nih, serunya kita rayain gimana ya? kemarin kan kita udah tiup lilin potong kue, bulan ini kita potong lilin tiup kue yuk"
(pada dasarnya setiap pacar dan hubungan itu punya cara yang beda-beda untuk bahagia dan hanya mereka yang tau caranya sendiri, karena setiap relationship itu unik)

dan peleburan peleburan kata lainnya yang tidak terkesan memberikan harapan yang semu, berandai-andai fatamorga terwang-awang. Tapi real. Jadi, hidup yang pasti-pasti aja. Begitulah kiranya ending dari post yang kira-kiranya gue post kali ini. kurang lebihnya saya mohon maaf, kurangnya tolong ditambahkan dan lebihnya silahkan diambil. Salam unyu <3







pict by: we ❤ it

You Might Also Like

0 komentar